PENGUMUMAN
"best view" Permata Umi dengan menggunakan browser Mozilla Firefox (highly recomended), Google Chrome, dan IE version 8 dan ke atas, anda boleh upgrade disini

Sabtu, 15 Oktober 2011

Usah berputus asa, Sabarlah dan Yakinlah Allah bersamamu selalu..

Assalamualaikum wbt..

Lama sungguh tak berblog.. bila mengimbas kembali kisah2 indah keluarga kami.. Menitis air mata ini.. Sungguh dengan nama ALlah ia bukan rekaan atau pun sekadar menunjuk2 kepada semua yang kami bahagia.. Tapi sebagai isteri yang jujur itulah yang realitinya.. Tulisan itu nnt akan dijadikan kenangan untuk anak2 kita malah kalau ada blogger yang pergi dijemput illahi.. tulisan ini lah nnt yang menjadi kenangan pengubat rindu kepada yang tinggal..

Hari ini, alhamdulillah.. Allah izinkan untuk umi berblogging sekian kalinya untuk berkongsi sedikit ilmu buat kawan2 yang lain dan untuk kaum keluarga umid@nish sendiri. Allah maha besar, lagi kuat kita ingat padanya, lagi kuat ujiannya.. Abid@nish sudah jauh diperantauan menjalankan tugas mulia sebagai penyambut tetamu Allah. Kita doakan moga Allah memberi hidayah dan rahmat buatnya disana. D@nish pula berada jauh dikampung memandangkan umid@nish yang sangat2 tidak sihat, mujurlah Allah memahami dan memberi kekuatan pada ayah dan ibu umi yg da tua di kampung untuk menjaga d@nish. Tapi, sape tahu hati seorang ibu yang berjauhan dengan anak dan suami dalam keadaan begini?? Hanya Allah yang tahu, umi serahkan semuanya padaNya.. Kerana umi percaya setiap sabar seorang isteri dan ibu itu balasan bahagia untuknya kelak maha dasyat ALlah berikan.. insyaallah..

Kalini umi d@nish nak share kan sedikit artikel yang umi danish petik dari Iluvislam.. Artikel ini sangat2 menarik dan sesuai untuk dijadikan pedoman.. Tak kiralah kita kaya, miskin, bahagia, susah kita tetap terus diuji.. cume kita perlu sedar kita diuji dan jangan angkuh untuk menadah tangan memohon keampunan dan kadang2 walaupun kita sedar kita sedang diuji tapi untuk menghadapi ujianNya hanya yang melalui sahaja yang tahu bagaimana rasanya..

Jom kita baca artikel dibawah, ,moga tulisan si penulis ini membuka pintu hati sesorang yang sedang sakit seperti umi..

Allah yang menguasai segala yang ghaib. Manusia hanya mampu mentafsir dan melihat bukti kekuasaannya berdasarkan yang mereka alami hari ini. Manusia hanya mampu menjangka masa hadapan berdasarkan apa yang berlaku semalam.

Dengan pandangan yang sungguh terhad, kita tidak mampu berfikir dan melihat dengan lapang. Allah berpesan supaya kita sentiasa berbaik sangka kepadaNya. Allah mahu kita bergantung padanya. Allah mahu kita menyerahkan segala urusan kita kepadaNya. Dengan itu barulah Allah akan memberi apa yang kita mahu.

Ketika kita diuji dengan keyakinan ini, kita akan ragu-ragu benarkah Allah akan memakbulkan permintaan kita. Kita akan ragu-ragu adakah Allah mendengar doa kita. Kita akan ragu-ragu adakah Allah sedang menguruskan urusan kita. Keraguan ini mendatangkan kesedihan dan kegusaran dalam hati. Sempit hingga sukar bernafas. Sungguh kesabaran dan keyakinan kepadaNya sedang terumbang ambing. Ketika itu persoalan buruk akan timbul dalam diri. Hasil hasutan syaitan yang sentiasa menanam rasa ragu-ragu dalam hati. Adakah aku perlu berputus asa?

Itulah rona-rona hidup, iman itu sedang diuji. Kuncinya sabar dan yakin. Kerana kita berbeza dengan mereka. Mereka sedang diberi kenikmatan. Mungkin mereka juga sedang diuji dengan nikmat itu. Kita tidak sedar dengan nikmat yang kita ada. Allah mahu kita bersyukur dengan apa yang ada, kemudian barulah Dia akan tambah.

Kita tidak tahu apa yang terjadi tahun depan. Tidak tahu apa terjadi bulan depan, tidak tahu apa akan terjadi minggu depan, tidak tahu apa akan terjadi minggu depan, tidak tahu apa akan terjadi esok, tidak tahu apa akan terjadi barang sesaat akan datang. Mungkin sebentar lagi giliran kita diuji dengan nikmat dan musibah.

Islam ertinya berserah diri. Serahkan segala-galanya pada Dia. Dialah sebaik-baik perancang. Apa yang penting kita tahu apa yang kita nak, kita usaha dan usaha dengan sabar. Danbersangka baik dengan Allah.

Ini tidak semudah kata-kata yang sedang ditulis. Ketika menjalaninya terasa sangat lemah dan tidak berdaya. Kerana itu ia dipanggil ujian. Apabila kecewa kita akan bersedih. Adakah aku sedang berputus asa? Segeralah katakan TIDAK. Kerana rahmat Allah itu luas. Sedangkan kita belum cukup berdoa dan menangis meminta. Pinta dan terus pinta.

Bersabarlah dengan kelemahan itu. Yakinlah dengan apa yang dipinta. Selagi itu sesuatu yang baik. Cubalah untuk yakin Allah sedang mendengarnya dan sedang menguruskannya. Meskipun kita sudah tidak melihat harapannya lagi. Teruslah berharap pada Allah. Cukuplah Allah untukku. Sebaik-baik pembantu dan penolong urusanku.


Dari hati umidanish sendiri yang pernah merasa seperti berputus asa diatas.. Tak tahu kenapa Allah kejutkan umi untuk mencapai pc usang umi ini dan umi terbuka artikel diatas.. Tak semena2 berjujuran air mata, Allah semua sayangkan kita kalau kita selalu memohon petunjuk rahmatnya.. Allah akan tetap bantu walau dengan cara apa sekali pun.. Buktinya, malam yang umid@nish runsing tu, tetibe umid@nish terbaca entry ni yang secara tak sengaja ada di Facebook umi.. Alhamdulillah.. Maha suci Allah.. Percayalah Allah akan mendengar setiap permohonan hambanya..

Mari kawan2, kita berdoa untuk abid@nish yang berada di tanah suci :

Ya Allah, moga Abid@nish diberi petunjuk hidayah dan rahmat Mu melingkari hatiNya ke jalan yang benar. Dan Berilah jua hidayah Mu padanya agar dia melihat dengan mata hatinya yang lurus dan suci..

Amin ya rabbal alamin..



Salam sayang dari,


gif creator

1 comments:

dotblogspotdotkom berkata...

bila tak de ujian.. maka tak de le kita nih sibuk nak study.... itu le hikmahnye ujain... dan itu le hikmahnye ulangkaji...

bila ujian datang.. maka ulangkaji la segala ilmu yg telah kita belajar dahulu...

mmg menulis tak sama dengan merasa.. tapi setiap org merasa ujian ALLAH.. cuma berat @ ringan aje....

p/s :- "tambah lagi 3?"... sesungguh setiap hamba ALLAH TIDAK MAMPU menerima ujian KESERONOKAN!!!..... maka jauhkanlah ujian keseronokan terhadap diri ini...